Paṭṭhāna – 9 Upanissayapaccayo (Kondisi ketergantungan yang kuat)

44
Buddha

9 Upanissayapaccayo (Kondisi ketergantungan yang kuat)

Mari kita lanjutkan ke Upanissaya paccayo. Upanissaya paccaya sangatlah luas. Ia bisa mencakupi semuanya. Maka penjelasannya akan panjang. Di dalam kitab komentar Upanissayapaccaya diumpamakan seperti hujan. Pepohonan, hutan dan pegunungan tidak bisa bertahan tanpa hujan. Sebagaimana tumbuh kembangnya pepohonan, hutan dan pegunungan sangat bergantung kepada hujan, begitu pula kondisi yang menghasilkan akibat muncul dengan cara ketergantungan yang kuat (Upanissaya paccaya).

Berhubungan dengan Upanissaya, saya akan memberitahu anda sebuah cerita tentang kelahiran Bodhisatta sebagai seekor burung kecil yang biasa hidup di darat yang terlepas dari bahaya seekor elang karena kondisi ketergantungan yang kuat. Suatu hari, burung itu terbang ke angkasa dan tertangkap oleh seekor burung elang. Pada waktu itu ia kemudian berkata kepada si elang, “Jika saya sedang di kediaman saya, tidak akan ada yang dapat menangkap saya dan tidak ada bahaya. Karena keluar dari kediamanku, saya tertangkap seperti ini”. Tidak tahan medengar hal ini, si elang berkata, “Di mana kediamanmu, saya akan menangkapmu kembali”. Si burung kecil kemudian menunjuk pada satu gundukan tanah hasil bajakan. Si elang pun meletakkan burung itu ke kediamannya dan kemudian terbang ke angkasa. Saat itu, si burung kecil dengan berdiri di atas tanah bajakan menantang si elang dengan berkata, “Kemari jika kamu berani”. Si elang menjadi marah dan menukik turun ke arah tanah bajakan itu dengan sangat cepat. Ketika si elang mendekat, si burung kecil bersembunyi di bawah gundukan tanah bajakan tersebut. Oleh karenanya si elang menabrak tanah dengan keras dan mati. Burung kecil itu terlepas dari bahaya karena kondisi ketergantungan yang kuat pada tanah bajakan tersebut.

Ada 3 jenis Upanissaya paccaya yaitu :

  1. Ārammaṇūpa–nissaya
  2. Anantarūpa–nissaya
  3. Pakatūpa–nissaya

(1) Ārammaṇūpa-nissaya

(kondisi ketergantungan yang kuat pada objek).

Ārammaṇūpa–nissaya sama seperti ārammaṇādhipati (objek yang unggul) di mana ia menyebabkan akibat muncul berdasarkan kondisi ketergantungan yang kuat (upanissayapaccaya). Ketika objek menjadi unggul, artinya ia menjadi sangat dominan. Objek yang unggul hadir sebagai pengkondisi ketergantungan yang kuat untuk munculnya akibat. Ini adalah Ārammaṇūpa–nissaya. Sang Buddha membabarkan cara yang lain dari ārammaṇādhipati sebagai ārammaṇūpa–nissaya. Ini adalah kemampuan Sang Buddha yang dapat mengetahui berbagai sifat alami dari sebab (paccaya).

(2) Anantarūpa-nissaya Anantarūpa–nissaya (ketergantungan yang kuat pada kedekatan dalam rangkaian). Ini sama dengan anantarapaccaya. Citta (kesadaran) yang sebelumnya menyebabkan munculnya citta yang berikutnya melalui kondisi ketergantungan yang kuat (upanissaya paccaya). Ini disebut sebagai Anantarūpa–nissaya.

(3) Pakatūpa-nissaya

(kondisi ketergantungan yang kuat secara alami)

Pakatūpa–nissaya adalah yang paling luas. Penyebabnya merupakan pengkondisi ketergantungan yang kuat. Ini disebut Pakatūpa–nissaya. Untuk menjelaskan Pakatūpa–nissaya yang sangat luas, Buddha membabarkan dalam teks Paṭṭhāna sebagai berikut : “pakatūpanissayo saddhiṁ upanissāya dānaṁ deti, sīlaṁ samādiyati, uposathakammaṁ karoti, jānaṁ uppādeti, vipassanaṁ uppādeti, maggaṁ uppādeti, abhiññaṁ uppādeti, samāpattiṁ uppādeti.”

Bergantung kepada saddhā, maka : dāna (memberi), sīla (kemoralan), jhāna, vipassanā, magga (kesucian), abhiññāṇa (kemampuan supra natural) dan pencapaian memasuki samāpatti bisa muncul pada seseorang secara bertahap. Begitu pula bergantung kepada sila, bergantung kepada luasnya pengetahuan (bahussuta), bergantung kepada kedermawanan (cāga) dan bergantung kepada kebijaksanaan (paññā), maka : dāna, sīla, jhāna, vipassanā, magga, abhiññāṇa, pencapaian memasuki samāpatti bisa muncul pada seseorang.

Saddhā, sīla, bahussuta, cāga, paññā yang sebelumnya menyebabkan munculnya saddhā, sīla, bahussuta, cāga dan paññā berikutnya melalui kondisi ketergantungan yang kuat.

Saddhā itu seperti sebuah investasi. Tanpa investasi, seseorang tidak bisa mengembangkan kekayaannya walaupun berada pada waktu yang sesuai. Begitu pula tanpa saddhā, seseorang tidak dapat melakukan dāna, tidak dapat menjaga sīla, tidak bisa melakukan meditasi dan tidak dapat mengembangkan kebajikan (kusala).Saddhā diibaratkan seperti bibit. Tanpa bibit, seseorang tidak bisa menghasilkan produk-produk pertanian. Begitu pula tanpa saddhā, seseorang tidak dapat melakukan perbuatan-perbuatan bajik dan tidak dapat menemukan kebenaran Dhamma.

Saddhā seperti kedua tangan yang tanpanya seseorang tidak bisa mengambil harta karun walaupun dia telah berada di suatu gunung yang mempunyai banyak harta karun. Begitu pula, tanpa saddhā,, seseorang tidak bisa mendapatkan harta karun Dhamma walaupun dia bertemu dengan Buddha sāsanā yang sangat berharga.

Seseorang yang mempunyai saddhā, dapat melakukan semua kebajikan-kebajikan secara bertahap, langkah demi langkah. Jadi, saddhā, menyebabkan munculnya kusala melalui kondisi ketergantungan yang kuat (upanissayapaccaya). Karena saddhā, seseorang melakukan dāna. Setelah itu, sebagai langkah/ tahapan berikutnya, ia menjaga sīla-nya. Tahap berikutnya ia melakukan meditasi. Begitulah langkah demi langkah dilakukan secara bertahap. Maka, Sang Buddha membabarkan :

Purimā purimā kusalā dhammā, pacchimānaṁ pacchimānaṁ kusalānaṁ dhammānaṁ, anissayapaccayena paccayo.

Artinya : kusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya kusala yang berikutnya melalui kondisi ketergantungan yang kuat (upanissaya paccayo).

Anantara, samanantara dan upanissaya sedikit berbeda. Untuk anantara/samanantara, kusala yang sebelumnya dan kusala yang berikutnya berada pada 1 rangkaian kesadaran (vīthi). Sedangkan upanissaya, kusala yang sebelumnya dan kusala yang berikutnya berada dalam 2 rangkaian kesadaran (vīthi) yang berbeda. Bergantung kepada dāna yang telah dilakukannya, ia merasa bahagia kapanpun ia memikirkannya kembali. Ini adalah kusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya kusala yang berikutnya. Contoh lain, bergantung kepada sīla yang murni, seseorang merasa bahagia kapanpun ia memikirkannya. Ini juga kusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya kusala yang berikutnya. Contoh lain, bergantung kepada meditasinya, seseorang merasa bahagia kapanpun ia memikirkannya. Ini juga kusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya kusala yang berikutnya.

Mari kita lihat bagaimana kusala menyebabkan munculnya akusala. Bergantung kepada saddhā yang meyakini kamma dan akibatnya, seseorang melakukan dāna yang besar. Kemudian setelah melihat orang lain yang tidak pernah atau jarang melakukan dāna, ia menjadi bangga akan dāna yang telah dilakukannya dan berpikir bahwa, “Mereka tidak melakukan dāna yang besar. Walaupun mereka melakukan dāna yang besar, hanya saya yang bisa ber-dāna sebesar ini. Orang lain tidak dapat melakukan dāna seperti ini”. Karena dāna, kesombongan (māna) muncul dalam dirinya. Buddha membabarkan kasus seperti ini sebagai berikut :

Purimā purimā kusalā dhammā, pacchimānaṁ pacchimānaṁ akusalānaṁ dhammānaṁ, kesañci, upanissayapaccayena paccayo.

Kusala yang sebelumnya kadangkala menyebabkan munculnya akusala yang berikutnya melalui kondisi ketergantungan yang kuat (upanissaya paccayo).

Bergantung kepada saddhā yang meyakini kamma dan akibatnya, seseorang menjaga sīla dengan baik. Ketika ia melihat orang lain yang tidak dapat menjaga sīla dengan baik, dia menjadi bangga akan sīla-nya dan berpikir bahwa mereka tidak dapat menjaga sīla seperti saya, hanya saya yang dapat menjaga sīla dengan baik. Karena sīla, muncul kesombongan (māna) dalam dirinya. Ini adalah kusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya akusala yang berikutnya melalui kondisi ketergantungan yang kuat (upanissaya paccayo).

Beberapa orang mempunyai pengetahuan yang luas akan ajaran Sang Buddha. Karena pengetahuan ini, ia merendahkan orang lain dengan berpikir bahwa orang lain tidak mengetahui hal ini, hanya saya yang mengetahuinya dengan sangat baik dan saya jauh lebih baik dari mereka. Karena pengetahuan, muncul kesombongan (māna) dalam dirinya. Ini juga kusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya akusala yang berikutnya melalui kondisi ketergantungan yang kuat (upanissaya paccayo).

Kemudian, contoh lain adalah melekat kepada jhāna yang telah dicapai seseorang. Jhāna adalah kusala dan melekat kepada jhāna adalah lobha (akusala).  Kusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya akusala yang berikutnya. Contoh lain, sebelumnya seseorang pernah mencapai jhāna. Sekarang ia tidak dapat mencapainya lagi dan kemudian merasa sedih. Ini adalah dosa. Ini juga kusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya akusala yang berikutnya. Kadang, menyesal atas dāna yang telah dilakukan dengan berpikir, “Dāna yang tadi saya beri terlalu banyak”, ini adalah kusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya akusala yang berikutnya.

Tetapi bergantung kepada Magga dan Phala citta (kesadaran jalan dan buah), akusala tidak dapat muncul. Kusala selalu terbebas dari kesalahan. Ia akan memberikan akibat yang baik. Di sisi lain, akusala selalu mempunyai kesalahan. Ia akan memberikan akibat berupa penderitaan. Kusala juga dapat menyebabkan munculnya abyākata.  Mari kita lihat teks pāḷinya:

Purimā purimā kusalā dhammā, pacchimānaṁ pacchimānaṁ abyākatānaṁ dhammānaṁ, upanissayapaccayena paccayo.

Artinya : Kusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya abyākata yang berikutnya melalui kondisi ketergantungan yang kuat (upanissaya paccayo).

Apa sajakah yang termasuk abyākata ? Kesadaran hasil (vipākacitta), kesadaran fungsional (kiriyā citta), materi (rūpa), kebenaran konseptual (paññatti) dan Nibbāna termasuk ke dalam abyākata.

Jalan Arahatta (Arahatta Magga) menyebabkan munculnya buah Arahatta (Arahattaphala). Arahatta Magga adalah kusala, Arahatta phala adalah vipāka citta (abyākata). Ini adalah kusala menyebabkan munculnya abyākata. Bergantung kepada dāna pada kehidupan ini, pada kehidupan berikutnya mendapatkan kesadaran kelahiran kembali (paṭisandhi citta) dan materi (rūpa) di alam yang baik. Dāna adalah kusala, paṭisandhicitta (vipāka citta) dan rūpa adalah abyākata. Ini adalah kusala menyebabkan munculnya abyākata. Bergantung kepada sīla, kapanpun seseorang memikirkan akan sīla-nya yang murni, perasaan menyenangkan pada tubuh (kāyikasukha) muncul. Sīla yang murni adalah kusala, kāyika sukha adalah abyākata. Ini adalah kusala menyebabkan munculnya abyākata. Contoh lain, bergantung kepada duduk bermeditasi untuk waktu yang lama, rasa sakit pada tubuh (kāyika dukkha) muncul. Bhāvanā (meditasi) adalah kusala, kāyika dukkha adalah abyākata. Ini adalah kusala menyebabkan munculnya abyākata. Kemudian, akusala juga dapat menyebabkan munculnya akusala. Mari kita lihat teks pāḷi sebagai berikut:

Purimā purimā akusalā dhammā, pacchimānaṁ pacchimānaṁ akusalānaṁ dhammānaṁ, upanissayapaccayena paccayo.

Artinya : akusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya akusala yang berikutnya melalui kondisi ketergantungan yang kuat (upanissaya paccayo).

Bergantung kepada lobha, beberapa orang melakukan pembunuhan, mencuri barang milik orang lain dan berkata bohong. Lobha adalah akusala, melakukan pembunuhan, mencuri barang milik orang lain dan berkata bohong juga adalah akusala. Ini adalah akusala menyebabkan munculnya akusala. Ada juga orang-orang yang memuji dosaatau melekat kepada dosa dibatinnya dengan mengatakan, “Dosa (kebencian) saya berbeda dengan orang lain, dosa saya sangat kuat. Sekali saya tidak menyukai seseorang, maka saya akan tidak menyukainya selamanya, dan seterusnya”. Dosa adalah akusala, melekat kepada dosa juga akusala. Ini adalah akusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya akusala yang berikutnya.

Purimā purimā akusalā dhammā, pacchimānaṁ pacchimānaṁ kusalānaṁ dhammānaṁ, kesañci, upanissayapaccayena paccayo.

Artinya : akusala yang sebelumnya kadangkala menyebabkan munculnya kusala yang berikutnya melalui kondisi ketergantungan yang kuat (upanissaya paccaya).

Sebagai contoh, masyarakat sedang memperbaiki jalan karena besok Buddha Dīpaṅkarā akan melalui jalan ini untuk piṇḍapātta. Maka, ketika petapa Sumedhā ( yang akan menjadi Buddha Gotama kelak) mengetahui hal ini, beliau juga ingin berpartisipasi memperbaiki jalan tersebut. Jadi masyarakat memberinya sebagian jalan yang berlumpur karena mereka mengetahui bahwa petapa Sumedhā memiliki abhiññāṇa (kekuatan supra normal). Tetapi beliau tidak menggunakan abhiññāṇa-nya dan memperbaiki jalan itu dengan cara normal. Keesokan harinya, ketika Buddha Dīpaṅkarā datang, petapa Sumedhā masih memperbaiki jalan tersebut yang belum selesai, jadi ia berbaring dengan telungkup pada jalan yang masih berlumpur untuk membuat dirinya sebagai jembatan. Pada waktu itu, seorang wanita bernama Sumittā (yang akan menjadi Yasodarā) menjadi tertarik dan melekat pada petapa Sumedhā ketika melihatnya. Ia kemudian mempersembahkan 5 tangkai bunga teratai dan memintanya untuk mempersembahkannya kepada Buddha. Bergantung kepada kemelekatan (lobha), Sumittā mempersembahkan bunga (dāna). Ini adalah akusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya kusala yang berikutnya.

Saya akan memberi contoh lain yaitu salah satu cerita dari jātaka tentang Raja Vessantarā (nantinya menjadi Buddha Gotama ). Saya hanya akan menceritakan dengan singkat pada intinya. Kehidupan itu adalah kehidupan terakhirnya dalam memenuhi pāramī untuk menjadi Buddha. Ia berdana sangat besar kepada Saṅgha. Akhirnya sang Raja mendanakan gajah putih yang merupakan lambang kehormatan tertinggi bagi negerinya.

Karena itu, ia diusir dari negerinya. Pada waktu itu, walaupun dilarang oleh orang tua Raja Vessantarā,  karena kemelekatan Ratu Maddi ( bakal Yasodharā) terhadap Raja, sang ratu bersama anak-anaknya mengikuti raja ke hutan karena ia ingin berbagi suka dan duka bersama sang raja. Saat berada di hutan, mereka mengambil uposatha sīla dan sang ratu setiap harinya akan pergi ke hutan untuk mendapatkan buah dan daun-daunan sebagai makanan. Ia merawat keluarganya dengan baik. Singkat cerita, Raja Vessantarā mendanakan anak-anak mereka kepada seorang Brahmana Jūjaka karena sang Brahmana memintanya mendanakan anak-anaknya untuk dijadikan budak. Ketika Ratu Maddī kembali dari hutan, ia tidak menemukan anak-anaknya di rumah dan ia bertanya kepada suaminya. Awalnya sang suami tidak memberitahukannya dan mencoba menghiburnya. Sang istri tetap mencoba untuk mencari anak-anaknya sampai larut malam tetapi tetap tidak dapat menemukannya. Ia terus bertanya kepada suaminya. Karena melihat istrinya sudah sangat lelah, akhirnya sang suami memberitahu bahwa ia telah mendanakan anak-anak mereka kepada seorang Brahmana. Sang istri, Maddī, dapat mengerti dan ikut bergembira atas dana yang telah dilakukan suaminya dalam memenuhi pāramī. Ini dapat terjadi karena kemelekatannya kepada suaminya, sang istri melakukan banyak kusala. Jadi, bergantung pada kemelekatan sang istri kepada Raja (akusala) menyebabkan Sang Raja dapat memenuhi pāramī-nya (kusala).

Cerita lainnya, ada 2 orang sahabat karib dengan pekerjaan sebagai petani. Mereka membajak sawah sepanjang hari. Ketika mereka merasa letih, mereka akan beristirahat dan meminum air dari botol masing-masing. Suatu ketika, salah seorang petani meminum air dari botol temannya secara diam-diam dengan tujuan untuk menghemat air minumnya sendiri. Kemudian, setelah seharian bekerja, ia pergi untuk mandi. Ketika sedang mandi, ia berpikir, “ Perbuatan buruk apa yang telah saya lakukan hari ini ?” Ia menyadari bahwa ia telah melakukan akusala dengan mencuri air minum dari temannya. Setelah merenungkan akusala tersebut  dan melihat karakteristik anicca,dukkha, dan anatta, ia akhirnya menjadi Pacceka Buddha. Inilah bagaimana akusala menyebabkan munculnyakusala dengan kondisi ketergantungan yang kuat. Jika dalam batin kita muncul dosa, maka renungkanlah dosa tersebut. Ini adalah akusala menyebabkan munculnya kusala dengan cara perenungan. Sang Buddha membabarkan dalam Mahāsatipaṭṭhāna Sutta bahwa,“sadosaṁ vā cittaṁ ‘sadosaṁ citta’nti pajānāti.” Artinya : jika batin diliputi dosa, maka ketahuilah atau sadarilah bahwa muncul dosa di dalam batin. Dosa adalah akusala, tetapi ketika kita merenungkan dosa tersebut, mengetahui dengan jelas dosa yang muncul di batin, maka ini adalah kusala. Dengan cara yang sama, jika kita mempunyai kemelekatan, kemudian renungkanlah kemelekatan itu; ini adalah akusala (kemelekatan) menyebabkan munculnya kusala (perenungan terhadap kemelekatan ). Jika moha (ketidaktahuan), issā (iri hati) atau macchariya (kekikiran) muncul di dalam batin kita, kemudian kita merenungkannya, ini adalah akusala menyebabkan munculnya kusala. Adalah hal yang baik ketika kusala muncul dari akusala. Sebaliknya, adalah hal yang buruk jika akusala muncul dari kusala.

Bagaimanapun, kusala dan akusala tidak dapat dicampur. Mereka tidak saling membatalkan satu sama lain; mereka tidak saling menutupi/mengurangi satu sama lain. Selain itu, kamma tidak dapat memberikan hasil dengan begitu saja, ia harus menunggu kondisi-kondisi dan kesempatan untuk memberikan akibat, sama seperti bibit dapat tumbuh hanya setelah mendapat bantuan tanah dan air. Begitu pula jika kusala mempunyai kesempatan, maka kusala akan memberikan akibat. Jika akusala yang mempunyai kesempatan, maka akusala yang akan memberikan akibat. Terkadang, cara dari kamma membuahkan akibat membuat orang-orang menjadi bingung. Contohnya, ada seseorang yang melakukan begitu banyak akusala, tetapi ia terlahir kembali sebagai manusia atau sebagai dewa. Pada zaman Sang Buddha, ada seorang pria bernama Taraṇāni, ia adalah seorang pemabuk sepanjang hidupnya dan kemudian ia meninggal dunia. Setelah kematiannya, orang-orang bertanya kepada Sang Buddha ke manakah Taraṇāni terlahir kembali. Buddha menjelaskan bahwa menjelang kematiannya, dia mencapai tataran kesucian Sotāpanna dan sīla-nya menjadi murni secara total dan dia sekarang terlahir di alam dewa. Tetapi tidak ada seorangpun yang tahu bahwa ia menjadi seorang Sotāpanna. Melihat kasus seperti ini, beberapa orang menjadi tidak percaya akan kamma dan akibatnya.

Buddha menjelaskan tentang 4 jenis manusia di Mahākammavibhaṅga sutta yaitu :

  1. Seseorang yang melakukan banyak keburukan dan terlahir kembali di alam yang lebih rendah.
  2. Seseorang yang melakukan banyak kebajikan dan terlahir di alam yang baik.
  3. Seseorang yang melakukan banyak kebajikan dan terlahir kembali di alam yang lebih rendah.
  4. Seseorang yang melakukan banyak keburukan dan terlahir kembali di alam yang baik.

Dua poin yang pertama mudah dimengerti, tetapi tidak demikian dengan poin ke-3 dan ke-4 . Manusia pada umumnya tidak mengetahui bahwa kusala menyebabkan munculnya akusala di poin ke-3 dan akusalamenyebabkan munculnya kusala di poin ke-4.

Sebagai contoh, selama 50 tahun seorang algojo bernama Tambadāṭhika telah membunuh banyak napi yang dihukum dengan hukuman mati. Setelah kematiannya, ia terlahir kembali di alam dewa Tusitā. Pada hari ia pensiun dari pekerjaannya, ia berdana makanan kepada Yang Mulia Sāriputtā dan mendengarkan Dhamma. Setelah mengantarkan Yang Mulia Sāriputtā sampai separuh perjalanan kembali vihara, dalam perjalanan pulangnya, Tambadāṭhika mati akibat diseruduk oleh seekor sapi yang merupakan jelmaan dari raksasa wanita. Kemudian ia terlahir di alam dewa Tusitā. Bagaimanapun, semua akusala yang telah dilakukannya tidaklah hilang. Ketika akusala–akusalaini mempunyai kesempatan, maka mereka akan memberikan akibatnya.

Contoh lain adalah Y.M. Aṅgulimāla. Ia telah membunuh banyak orang. Ia tidak dapat memotong kamma-nya tetapi dia dapat memotong kilesā (kekotoran batinnya). Karena telah memotong kilesā-nya secara total, kamma yang telah dilakukan sebelumnya tidak dapat memberikan hasil di kehidupan berikutnya melainkan hanya dapat memberikan hasil pada kehidupannya saat itu. Maka dari itu, pada kehidupannya saat itu, ketika Beliau ber piṇḍapāta, bukan saja tidak mendapatkan makanan, tetapi ia mendapatkan lemparan batu dan kayu dari masyarakat.

Mari kita lihat kalimat berikutnya.

Purimā purimā akusalā dhammā, pacchimānaṁ pacchimānaṁ abyākatānaṁ dhammānaṁ, upanissayapaccayena paccayo.

Artinya : Akusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya abyākata yang berikutnya melalui kondisi ketergantungan yang kuat (upanissaya paccayo).

Abyākata bukanlah kusala, bukan pula akusala. Kadangkadang karena dosa (kebencian) yang kuat, seseorang mengalami serangan jantung (kāyika dukkha) ataupun kematian. Dosa adalah akusala dan akibatnya adalah abyākata. Seseorang melakukan banyak keburukan-keburukan dan pada kehidupan selanjutnya ia terlahir di salah satu dari 4 alam menyedihkan (apāya). Melakukan keburukan adalah akusala dan akibatnya adalah abyākata. Saat ini, Y.M. Devadatta sedang mengalami penderitaan di alam neraka avīci karena telah mencoba membunuh Sang Buddha. Ini adalah akusala yang sebelumnya menyebabkan munculnya abyākata yang berikutnya melalui kondisi ketergantungan yang kuat.

Purimā purimā abyākatā dhammā, pacchimānaṁ pacchimānaṁ abyākatānaṁ dhammānaṁ, upanissayapaccayena paccayo.

Artinya : abyākata yang sebelumnya menyebabkan munculnya abyākata yang berikutnya melalui kondisi ketergantungan yang kuat (upanissaya paccaya). Seorang Arahat merenungkan vipassanā mengambil objek vipassanāñāṇa. Vipassanāñāṇa adalah abyākata dan merenungkan vipassanā oleh

seorang Arahat juga adalah abyākata. Terkadang cuaca membuat perasaan menyakitkan pada tubuh (kāyikadukkha) ataupun sebaliknya membuat perasaan menyenangkan pada tubuh (kāyikasukha). Cuaca adalah abyākata dan akibatnya juga abyākata. Terkadang karena makanan, seseorang menjadi keracunan. Makanan adalah abyākata dan akibatnya juga abyākata. Ini adalah abyākata yang sebelumnya menyebabkan munculnya abyākata yang berikutnya.

Purimā purimā abyākatā dhammā, pacchimānaṁ pacchimānaṁ kusalānaṁ dhammānaṁ, upanissayapaccayena paccayo.

Artinya : abyākata yang sebelumnya menyebabkan munculnya kusala yang berikutnya melalui kondisi ketergantungan yang kuat (upanissaya paccayo).

Bergantung kepada tempat tinggal yang sesuai di mana ada Guru yang baik dan Dhamma yang baik, maka seseorang dapat melakukan dāna, sīla, bhāvanā. Ini adalah abyākata (tempat yang sesuai) menyebabkan munculnya kusala. Contoh lain, seseorang merenungkan vipassanā mengambil objek rūpa. Rūpa adalah abyākata dan merenungkan vipassanā adalah kusala. Ini adalah contoh-contoh abyākata yang sebelumnya menyebabkan munculnya kusala yang berikutnya.

Purimā purimā abyākatā dhammā, pacchimānaṁ pacchimānaṁ akusalānaṁ dhammānaṁ, upanissayapaccayena paccayo.

Artinya : abyākata yang sebelumnya menyebabkan munculnya akusala yang berikutnya melalui kondisi ketergantungan yang kuat (upanissaya paccayo).

Bergantung pada makanan, jika makanan itu enak, maka lobha (keserakahan ) muncul dan jika tidak enak, maka dosa muncul di dalam batin. Makanan adalah abyākata dan lobha atau dosa adalah akusala. Contoh lain, beberapa orang sangat melekat pada penampilannya (rūpa) ataupun penampilan orang lain. Rūpa adalah abyākata dan kemelekatan adalah akusala. Ini adalah abyākata menyebabkan munculnya akusala.

Utubhojanampi, upanissayapaccayena paccayo.

Artinya : cuaca (utu) dan makanan (bhojana) juga merupakan pengkondisi ketergantungan yang kuat untuk munculnya kusala atau akusala.

Jika cuacanya menyenangkan, tubuh dan batin juga merasa segar dan ringan, dan beberapa orang ingin melakukan meditasi (kusala), tetapi beberapa orang menjadi ingin menikmati kesenangan indera (akusala). Jika cuaca tidak menyenangkan, dapat membuat kita menjadi sakit dan lelah yang dapat menyebabkan munculnya dosa. Oleh karena itu, cuaca juga menyebabkan munculnya kusala atau akusala melalui kondisi ketergantungan yang kuat.

Makanan juga merupakan pengkondisi ketergantungan yang kuat. Dimulai dari saat kita lahir sampai sekarang, tubuh kita telah disokong oleh makanan. Kita tidak dapat bertahan hidup tanpa asupan makanan. Setelah makan, tubuh kita menjadi kuat dan jika kita menikmati kesenangan indera, maka makanan menyebabkan munculnyaakusala melalui kondisi ketergantungan yang kuat. Sebaliknya, jika setelah makan, tubuh kita menjadi kuat, kemudian kita mempraktekkan meditasi atau mempelajari Dhamma ajaran Sang Buddha, maka makanan menyebabkan munculnya kusala melalui kondisi ketergantungan yang kuat.

Puggalopi, upanissayapaccayena paccayo.

Manusia (Puggala) adalah pengkondisi ketergantungan yang kuat (upanissayapaccaya) untuk munculnya kusalaatau akusala. Beberapa pasangan saling menyemangati satu sama lain untuk melakukan dāna, sīla, bhāvanā, dan sebagainya untuk mendapatkan kusala. Tetapi beberapa pasangan yang lain saling mendorong satu sama lain untuk melakukan perbuatanperbuatan buruk (akusala) untuk mendapatkan kekayaan. Oleh karena itu, manusia juga menyebabkan munculnya kusala atau akusala melalui kondisi ketergantungan yang kuat. Contoh lain, terkadang karena putra atau putri yang bajik, orang tua mendapatkan kusala dan bisa mendapatkan usia yang panjang. Sebaliknya, karena putra/putri yang tidak bajik, orang tua mendapatkan akusala dan meninggal lebih cepat. Jika seseorang bergaul dengan orang yang tidak baik, ia juga akan menjadi buruk. Jadi, manusia adalah Pakatūpa–nissaya(pengkondisi ketergantungan yang kuat). Buddha menyebutkan di  Maṅgala Sutta bahwa “asevanā ca bālānaṁ, paṇḍitānañca sevanā ” – tidak bergaul dengan orang yang buruk dan bergaul dengan orang yang bajik/bijaksana adalah menguntungkan.

Suatu hari, Y.M. Ānandā mengatakan kepada Sang Buddha bahwa, “Karena bergaul dengan orang yang mulia, maka orang itu telah mendapatkan separuh kusala.”  Pada waktu itu, Buddha mengatakan, “Ānandā, jangan berkata seperti itu, karena bergaul dengan saya, banyak orang telah terbebas dari kematian dan terbebas dari segala penderitaan dan mencapai Nibbāna. Jika mereka tidak bergaul dengan saya, mereka tidak akan terbebas dari kematian dan segala penderitaan dan mencapai Nibbāna.” Jadi,  bergantung kepada pergaulan dengan seorang yang mulia, segala kusala yang seseorang dapatkan adalah karena bergaul dengan orang mulia tersebut. Seseorang ataupun individu dapat menyebabkan munculnya kusala atau akusala berdasarkan kondisi ketergantungan yang kuat (upanissaya paccaya).

Senāsanampi, upanissayapaccayena paccayo.

Tempat tinggal (senāsana) juga merupakan pengkondisi ketergantungan yang kuat untuk munculnya kusala atauakusala. Jika tempat tidur terlalu bagus dan menyenangkan, orang-orang menjadi senang untuk menikmatinya dan mengembangkan akusala. Tempat tinggal juga menyebabkan munculnya akusala melalui kondisi ketergantungan yang kuat.

Bergantung kepada tempat tinggal yang tenang, jika melakukan meditasi, maka itu berarti tempat tinggal menyebabkan munculnya kusala melalui kondisi ketergantungan yang kuat. Paṭṭhāna sangatlah dalam, luas dan sulit dimengerti. Walaupun Paṭṭhāna dibandingkan dengan lautan, ia jauh lebih luas dari lautan. Lautan mempunyai batas atau akhir. Paṭṭhāna adalah anantanaya desanā. Ananta adalah tanpa akhir dan naya adalah cara. Cara untuk menjelaskan Paṭṭhāna adalah tanpa akhir/tiada habisnya. Sang Buddha telah menjelaskan sifat alami dari dunia (loka) yang terdiri dari sebab dan akibat dalam 24 Paṭṭhāna. Bahkan hanya mendengarkan Paṭṭhāna sudah sulit untuk dimengerti. Menjelaskan Paṭṭhāna bahkan jauh lebih sulit. Namun demikian, menjelaskan Paṭṭhāna hanyalah menunjukkan lautan pada seseorang yang tidak pernah melihat lautan. Orang itu hanya baru dapat melihat lautan tetapi ia belum dapat mengetahui seberapa dalamnya lautan dan sifat alami dari lautan itu. Jika ia ingin mengetahuinya, ia masih perlu belajar lagi tentang lautan secara detil.

Paṭṭhāna dalam kehidupan sehari-hari

Disusun oleh : Sayalay Santagave